Wednesday, 11 July 2018

WANITA PERLU TINGKAT KEMAHIRAN DIRI

Golongan wanita perlu meningkatkan kemahiran antaranya menguasai bidang jahitan dan kraf tangan bagi membantu mereka lebih berdikari. Sekiranya wanita terutama ibu-ibu tunggal dapat menguasai salah satu kemahiran itu, maka ia dapat mengurangkan kebergantungan mereka kepada pihak lain. Banyak ibu tunggal yang berdepan masalah kewangan untuk membesarkan anak-anak setelah bercerai dengan suami atau kematian suami. 

Golongan wanita bukan hanya dapat melahirkan daya kreatif masing-masing dengan menguasai kemahiran itu tetapi juga dapat membantu menjana pendapatan. Di samping memperoleh pendapatan, mereka juga dapat menguruskan anak-anak dan keluarga dengan baik kerana semuanya dilakukan di rumah. Pendapatan hasil menjahit dan kraftangan tidak kurang lumayan jika dilakukan dengan bersungguh-sungguh.

Kerja yang dilakukan di rumah boleh dibantu oleh anak-anak ketika mereka lapang. Bahkan, jika dilakukan dalam skala besar ia boleh menjadi satu 'industri' keluarga.

Banyak hasil kraftangan atau produk dihasilkan di rumah kini telah memasuki pasaran antarabangsa setelah menepati piawaian yang diterima di luar negara.

Banyak agensi yang menyediakan latihan kemahiran yang bersesuain untuk kaum wanita menggunakan kemahiran itu untuk menjana pendapatan. Menyentuh mengenai modal, bagi yang tidak mampu menyediakan dari sumber sendiri, pinjaman disediakan oleh kerajaan dan bank boleh dipohon mengikut syarat-syarat yang ditetapkan.

Kemahiran yang dimanfaatkan adalah satu terapi yang dapat menghilangkan segala masalah apabila kita khusyuk melakukannya. Ia juga dapat mengelak masa terbuang begitu saja tanpa melakukan sesuatu yang berfaedah.

Dengan adanya kemahiran seperti ini, kaum wanita juga dapat membantu menjayakan misi kerajaan iaitu wanita sebagai salah satu penyumbang kepada kestabilan ekonomi dan sosial.

Jangan hanya mengharapkan suami (bagi yang masih bersuami) atau bantuan pihak lain untuk memenuhi keperluan keluarga, sedangkan kesihatan dan ruang masa dipersia-siakan begitu saja.

No comments:

Post a Comment