Monday, 5 March 2018

REDA KETENTUAN HIDUP BERSERAH KEPADA ALLAH


Hidup penuh cabaran dan tiada kepastian. Apa-apa sahaja boleh berlaku yang mengubah kehidupan kita. Dalam keadaan sihat, mungkin tiba-tiba menjadi sakit. Yang kaya tiba-tiba jadi bankrap.

Sebagai orang Islam perlu reda dengan apa yang berlaku terhadapnya. Berserahlah kepada Allah dan terus mengharapkan pertalonganNya.

Firman Allah SWT yang bermaksud: "Jikalau mereka bersungguh-sungguh reda dengan apa yang yang diberikan Allah dan Rasul-Nya kepada mereka serta berkata, "Cukuplah Allah bagi kami, Allah akan memberikan kepada kami sebahagian daripada kurnia-Nya, dan demikian (pula) Rasul-Nya, sesungguhnya kami adalah orang yang berharap kepada Allah. (Tentulah yang demikian itu lebih baik bagi mereka)." (Surah at-Taubah ayat 59)

Sheikh Al-Maraghy ketika menafsirkan ayat itu membuat rumusan bahawa setiap mukmin wajib reda dan berasa puas terhadap usaha mereka dan segala yang diperolehnya dengan cara benar seperti sedekah dengan menghadapkan hati kepada Allah SWT.

Dr Yusuf Qaradawi menyatakan seorang Islam harus reda terhadap diri sendiri dan Tuhannya, alam dan hidup, takdir serta rezeki yang dikurniakan Allah SWT.

Sesungguhnya apa sahaja yang dilakukan ada di bawah kekuasaan Allah. Maka, setiap usaha mesti disertakan dengan doa dan pengharapan agar dimakbulkan apa yang diharapkan.

Sesungguhnya, Allah tidak mensia-siakan amalan baik dilakukan oleh hamba-Nya. Kalaupun tidak tercapai di dunia ini, ia mendapat balasan kebaikan di akhirat kelak.

Reda secara umumnya, sifat lapang hati ketika menerima ketentuan Allah dengan bersangka baik terhadap segala aturan-Nya sekalipun bertentangan dengan kehendak dan keinginan.

Dalam al-Quran disebut tidak kurang 70 kali perkataan mengandungi maksud reda. Pada umumnya, ia berkait dengan masalah iman, amal soleh, kebajikan dan nilai utama yang lainnya.

Sesungguhnya, sumber reda itu ialah iman sehingga semakin kuat dan tebal iman seseorang, semakin mantap reda bersemi dalam jiwanya. Menerima ketentuan Allah tanpa ada perasaan atau anggapan buruk terhadap Allah.

Orang yang reda akan semakin kuat iman dan takwa kepada Allah setiap kali dia diuji. Dia tahu dan yakin dengan sikap reda dan berserah sepenuhnya kepada Allah akan menjadikan dia hamba lebih tinggi kedudukan di sisi Allah.

Dalam kehidupan muslim, sikap reda adalah tahap terakhir harus diterima setelah terlebih dahulu berusaha dengan segala kemampuan.

Apa kita rancangkan kadang-kadang tidak berjalan seperti kita harapkan, lantas kita bertanya kepada diri di manakah silapnya?

Namun, apabila kita tidak menemui puncanya kerana kita merasakan perancangan cukup sempurna, sebenarnya kita terlupa ada perancang lebih besar, iaitu Allah. Tiada satupun daun gugur melainkan dengan izin Allah.

Ingatlah apabila ditimpa masalah ataupun apa yang diharapkan tidak berjalan seperti diimpikan, jangan mudah mengeluh ataupun bersedih. Sebaliknya teruslah berusaha atau melakukan sesuatu yang sepatutnya untuk mencapai harapan itu.

Sesungguhnya, saat kita diuji, Allah menyediakan ganjaran pahala jika kita reda dan bersyukur dengan apa yang telah ditentukan olehNya. Kejayaan dan harapan akan terlaksana jika terus berusaha tanpa jemu.

No comments:

Post a Comment